Di Kenya, pakar bedah mengendalikan otak pesakit "oleh ...

Anonim
Ini cerita yang boleh membuat kita ketawa … jika ia tidak begitu mengganggu. Skandal utama mengejar Hospital Nasional Kenyatta di Nairobi, hospital terbesar di Kenya: seorang pesakit adalah otak yang dikendalikan oleh kesilapan. "Dumpling" utama ini dilakukan oleh ahli bedah saraf. Pesakit yang biasa menjalani pembedahan mengalami pembekuan darah di otak (kami juga bercakap tentang trombosis di dalam otak) - malangnya, kekeliruan berlaku. Ia adalah pesakit yang malang (yang hanya datang untuk mendapatkan ubat) pergi ke meja operasi. Ia adalah dengan mencatatkan ketiadaan gumpalan bahawa pasukan perubatan menyedari kesilapan yang mengerikan itu. Pesakit "pulih dan pulih dengan baik" Skandal itu tidak dapat dielakkan dalam rangkaian sosial. Di Twitter, Kenyatta National Hospital menerbitkan satu pernyataan yang menjelaskan sekatan yang diambil terhadap pesalah: pakar bedah saraf, dua jururawat dan anesthetist digantung dan siasatan dibuka. Di samping itu, pengarah hospital juga digantung oleh Menteri Kesihatan Kenya. Hospital mengambil peluang untuk menyatakan "penyesalan yang mendalam" dan memberi berita mengenai kesilapan yang dikendalikan oleh pesakit: "dia sedang pulih dan pulih dengan baik ", semuanya dilakukan untuk memastikan" keselamatan dan kesejahteraan pesakit yang dipersoalkan ". Ini bukan pertama kalinya bahawa Hospital Kebangsaan Kenyatta di Nairobi telah menjadi tumpuan utama: selepas berhadapan dengan pencurian bayi yang baru dilahirkan (pada Februari 2018) dan tuduhan serangan seksual pada Januari 2018), skandal baru ini lagi dalam dakwat. Mungkin yang paling ironis ialah slogan hospital: "penjagaan berkualiti" … SourceRead juga: Kesalahan perubatan: 1153 laporan dalam 8 bulan yang lalu Berpuasa dari pinggul yang salah, dia memfailkan aduan terhadap surat bedahA dari hospital memberitahu kepadanya mengumumkan kanser … salah ",