Psycho: rasa bersalah sangat berat

Anonim
Nurani yang bersalah menjadikan tubuh lebih berat, inilah para penyelidik dari University of Waterloo (Kanada) dan Princeton University (Amerika Syarikat) dalam jurnal Plos One. Pakar psikologi mencari tahu daripada 153 pelajar sama ada memikirkan semula perbuatan tidak bermoral yang mereka lakukan atau disaksikan dapat menunjukkan diri mereka secara fizikal. Walaupun peserta mengabaikan tujuan pengalaman mengimbas ini, hasilnya menunjukkan bahawa rasa bersalah mempunyai kesan fizikal. Malah, para pelajar menyedari bahawa mereka merasakan mereka berasa lebih berat apabila mereka memikirkan situasi-situasi ini yang membuat mereka merasa bersalah. Orang yang merasa bersalah merasakan bahawa idea untuk memberikan beberapa perkhidmatan, seperti membantu seseorang yang membawa tugas-tugas ini, kelihatan lebih sukar untuk disedari daripada orang yang tidak merasa bersalah. Bukti bahawa berat badan ini juga dirasai secara fizikal. "Ingatan tentang salah laku menyebabkan para peserta melaporkan peningkatan berat badan subyektif tidak seperti ingatan perbuatan moral, " kata Martin Day, dari Princeton University. Anehnya, korelasi ini dengan berat hanya dibuat untuk perasaan bersalah "dan bukan untuk emosi negatif yang lain seperti kesedihan dan rasa tidak puas hati", menyatakan ahli psikologi. Berat psikologi, isyarat amaran Perasaan berat ini akan membolehkan mereka yang berkenaan untuk menjangka dan tidak melakukan tindakan lain yang mungkin mereka rasa bersalah di masa depan. "Mengantisipasi perasaan bersalah di masa depan dapat membantu individu menghindari mengambil bahagian dalam perbuatan tidak bermoral yang melanggar moral diri mereka, " kata salah seorang penyelidik. ",